Sewaktu kecil, ia hanya ingin jadi pembalap sepeda tercepat. Impiannya
menjadi juara dunia. Tetapi, ia telah meraih lebih dari impian
tertingginya: ia mendominasi berbagai kejuaraan, ia mematahkan lusinan
rekor, ia mengoreksi batas kecepatan dalam dunia balap motor, dan ia
menciptakan tren baru.Ia adalah dewa sirkuit motor, raja MotoGP, penguasa balapan motor. Ia tak terkalahkan.Pada 2002, saat usianya baru 23 tahun, ia sudah mampu meraih sukses yang belum pernah dicapai siapa pun, memenangkan kejuaraan dunia untuk semua kategori: 125cc, 250cc, 500cc, dan MotoGP.Ia telah menang di level internasional dengan Aprilia, Honda, dan Yamaha.Sabtu, 18 April 2004 di Welkom, Afrika Selatan adalah hari yang akan selalu diingat dalam sejarah balapan motor dunia, suatu momen yang mengubah wajah perhelatan kejuaraan MotoGP.

Valentino Rossi memenangkan balapan pertamanya bersama Yamaha, mengalahkan Honda. Saat itu juga balapan awal Kejuaraan Dunia 2004. Sesuatu yang sebelumnya tak pernah terpikirkan, bahkan bagi diri Rossi sendiri.Dengan gaya tutur yang mudah dicerna, dalam otobiografinya ini, secara terang benderang The Doctor mengungkap banyak hal yang belum pernah diutarakannya ke media massa: Kepindahan dirinya dari Honda ke Yamaha, pada saat tertentu, menimbulkan tanda tanya bagi sebagian besar orang.

Mengapa harus pindah? Tak puaskah dengan apa yang selama ini diperolehnya di Honda? Mengapa juga tim yang dipilih–mungkin sebagai tujuan akhir karirnya di dunia balap motor–adalah Yamaha? Mengapa bukan Ducati?

Atau tim lain? Di buku ini, Rossi sendiri mengungkap jawaban dari
pertanyaan-pertanyaan itu. Di samping itu, kita juga diajak menengok
masa-masa awal ia meniti karir, keseharian dengan teman-temannya di
Urbino, Italia, perseteruannya dengan Biagi, mengapa nomor 46 menjadi
spesial buat Rossi, dan masih banyak lagi.Yang ngaku ngefans sama rossy saya rekomendasikan baca buku ini. bagus deh bukunya.

Buku “Otobiografi Valentino Rossi”
Mau Buku “Otobiografi Valentino Rossi” ini?
download disini!!!